hotel murah di yogya

Kamis, 12 April 2018

Toilet Training, Ekstra Disiplin dan Ekstra Sabar...

Beberapa waktu lalu,disaat musim hujan melanda, pernah ada ibu-ibu yang nyeletuk ke saya "Fida mah enak ya bun,udah gak pake pospak lagi,udh tau kalo mau ke kamar mandi. Anak saya,masih belum lepas pospak nih,apalagi musim hujan pasti banyak pipisnya,kalo mau lepas takut ngompol". Saya cuma senyum,dan mencoba jelaskan panjang lebar betapa meletihkannya mengajarkan anak lepas popok.. hehehe
Ya,ketika sudah berhasil kebanyakan orang hanya melihat pada hasilnya,gak tau perjuangan dibaliknya,, begitu pula dengan mengajari anak untuk "buang air di toilet".

Waktu anak pertama saya lahir,saya lumayan rajin, di rumah lebih sering pake clodi,kalau stok udah abis baru deh pake pospak.hehe. Waktu anak pertama mah idealis banget, pakenya popok kain,takut iritasi pake pospak. Walhasil saya sukses begadang di bulan-bulan pertama, karena si sulung kalau udah basah kena pipisnya pasti bangun nangis. Mana kalau nangis ampun deh suaranya, bisa kedengeran ampe tetangga. Pas lahiran aja suaranya kedengeran satu klinik.. hihihi.. Tapi selang beberapa bulan udah mulai pake pospak sebelum akhirnya disokong sama clodi.

Ketika umurnya mulai setahunan, si sulung udah mulai saya "catur". Artinya setiap beberpa jam sekali,dibawa ke kamar mandi,waktu itu saya ajarin setiap dua jam sekali dibawa ke kamar mandi. Saya juga diajari ibu saya,untuk catur anak supaya lebih cepat lepas popok. Namun praktek tidak semudah teori saudara-saudara.. Harapannya kan si anak tiap dua jam bisa pipis ya di kamar mandi, tapi kenyataan berkata lain. Si sulung gak mau pipis di kamar mandi,ditungguin ampe 10 menit ampe dibasah-basahin gak mau juga. Begitu baru menginjakkan kaki diluar kamar mandi,dia malah pipis di keset. Ampun deh.. Kadang juga kalau saya masih banyak pekerjaan rumah,riweuh sendiri, suka lupa bawa si sulung ke kamar mandi,walhasil pipis sembaranganlah dia.. gak jarang juga saya berubah jadi monster ibu,dimana si sulung pasti kena marah emaknya gara-gara pipis sembarangan padahal rumah baru di pel dan dia baru dari toilet tapi gak mau pipis!! Hahaha... Tapi setiap dia BAK atau BAB,saya selalu ngomong kalau buang air itu harus di kamar mandi, karena kotor,bau dan nanti bisa jadi sumber penyakit kalau buang air sembarangan. Alhamdulillah lama-lama anaknya juga mengerti dan pelan-pelan dengan sendirinya selalu bilang kalau mau buang air.
Cuma,drama toilet training tidak sampai disitu. Ketika dia sudah mulai mengerti, dan mulai main bareng teman-temannya, ada tragedi lain lagi. Kalau udah keasikan main,anak saya suka nahan pipisnya karena gak mau ketinggalan main sama temennya, walhasil dia sering pipis di celana. Pernah malah ngompol di rumah orang,sampai saya bawa-bawa alat pel buat ngepelin rumah tetangga saya. Ampe saya diledekin ama abang jualan yang lewat.. 😅
Pekerjaan rumah lainnya adalah kalau musim penghujan, malam pasti dingin dong ya.. dan keinginan anak untuk buang air kecil gak bisa dicegah,jadi ya ksdang suka sering ngompol! Sempet kesel juga sih,bolak balik jemurin kasur yang beratnya Naudzubillah,, mending kalo panas, klo seharian masih mendung-mendung juga mah, ngandelin kipas angin ama lampu kamar aja biar rada kering,trus balik deh pake side B supaya gak kebauan ompol.. hehehe. Nah kalau anak saya udah mulai ngompol,di tengah malam suka saya bangunin, diajak ke kamar mandi, dicebokin dan diganti bajunya. Emang sih awalnya nangis-nangis,lagi enak-enak tidur dibawa ke kamar mandi disiram air dingin pula. Tapi lama-lama ngerti juga,dan jadi kebiasaan kalau mau pipis harus bangun dulu.

Mengajari anak bisa buang air di kamar mandi memang gak gampang (dan banyak nyebelinnya, 😆)  ternyata,saya  harus ekstra  sabar.. Sabar untuk menahan emosi dan sabar ngoceh terus kasih tau adab buang air supaya anak mengerti..hehe

Saya gak kebayang orang jaman dulu yang punya banyak anak dan belum ada pospak,, betapa hebatnya mereka,, saya baru ngadepin satu udah kayak begini,, hehe 😅

Semangat ya untuk mengajarkan anak toilet training. Karena semuanya akan menjadi kebagahiaan tersendiri ketika anak sudah mulai mandiri untuk bisa buang air.. 😊

Semoga saya bisa lebih baik lagi mengajarkan toilet training sama anak saya yang kedua...dan semoga anak yang kedua lebih cepat lepas popok (biar irit isi dompet) 😆😆
Semoga...
Aamiin... hehe

Selasa, 08 Maret 2016

Edisi Ngemut

Kali ini postingan yang masih sekitar anak. Setelah beberapa waktu lalu saya sempat posting tentang GTM pada anak disini, sekarang masalah makannya lain lagi, yaitu ngemut. Yups, klo udah ngemut, makannya bisa sejam lebih baru beres. Kalau ditungguin lama bener, sejaman saya gak bisa ngapa-ngapain nungguin dia ngemut doang. Tapi klo gak ditungguin anak gue makan apa dong? Ampe sempet pipinya pas ngemut itu saya pijet, tekan pelan-pelan biar cepat dikunyah. Tapi gak ngefek juga tuh. hehe

Akhirnya, saya sembariin aja. Nah, kalau disambi itu yang bikin agak ribet adalah karena seringnya fida disuapin pake tangan (kalau pakai tangan, muatan makanan yang masuk ke mulutnya agak banyak, hehe). Walhasil kegiatan nyuapin anak nyambi kegiatan yang lain-lain jadi bikin repot emaknya, Karena abis nyuapin, mesti cuci tangan dulu, abis beresin kegiatan satu, cuci tangan lagi buat nyuapin. Begitulah seterusnya. Ditambah lagi kalau jadwal saya harus ke kantor jadi ya harus cepat kelar. Tapi ternyata selama satu jam-an saya suapin fida itu, bisa disambi, mandi, cuci piring, beres-beres dapur, ganti baju hingga duduk-duduk cantik sambil minum kopi di penghujung suapan terakhirnya. Hehehe.
Untungnya episode ini gak terlalu lama, sekarang udah biasa lagi makannya, biarpun kadang-kadang muncul juga tuh ulah ngemutnya. Sebenernya yang paling saya khawatirkan dari ngemut adalah makin keroposnya gigi. Karena gigi depan anak saya udah mulai belah alias keropos tengahnya.
Mudah-mudahan sih aman damai tentram sentosa si gigi.. Baik-baik ya gigi susu fida..

Senin, 28 September 2015

Bahagia Itu.... (sederhana)

Pasti ya,sering banget baca atau dengar judul postingan ini. Well, kadang memang begitulah,,
Kalau menurut saya,bahagia itu: kalo anak mau abisin makanannya (secara anak gw susah makan), sembuh dan ceria lagi setelah sakit, udah mulai nyeloteh dan mulai mengucapkan kata, liat suamik rebutan mainan lego sm anak padahal itu mainan anak dan ujungnya diacak2 lagi, sukses bikin roti atau kue, dll..
Sebenernya banyak sih,tp kadang hal-hal kecil begini yang bikin kita hepi. Yang penting mah bersykur aja y,, hehe

Jumat, 15 Mei 2015

Bolu Air (bolu ekonomis, less egg)

Kembali lagi ke dapur saya dengan eksperimen kue bolu. Kali ini saya mencoba membuat bolu air, apakah itu bolu air? Pada umumnya, pembuatan bolu itu pengocokan pertamanya dengan menggunakan mentega/margarin dengan gula dan beberapa telur. sebisa mungkin bolu biasanya menghindari air atau kondisi basah karena dikhawatirkan bolu menjadi batat atau tidak mengembang nantinya. Nah, bolu air ini berbeda. Pengocokannya menggunakan air, dan tidak memakai mentega/margarin sama sekali dalam pembuatan adonannya. Seperti namanya, bahannya menggunakan air. Awalnya saya melihat resep bolu ini dari akun Instagramnya mba tya rahmatya. Katanya enak, dan lagi trend juga di grup ncc. Makanya, saya mencoba membuatnya. Bolu ini juga hanya menggunakan 1 butir telur lho saudara-saudara,, sangat ekonomis bukan?. 
Tapi perlu diingat, bahan sp pada resep ini wajib dipakai, karena kalau tidak dipakai, adonan tidak akan mengental dan mengembang saat dikocok. Karena menggunakan air, makanya perlu tambahan sp ini.
Kalau ingin mencoba, ini resepnya

Bahan
1 butir telur
200 gr gula pasir
1 sdt SP
200 ml susu cair/santan/air biasa
250 gr tepung terigu protein sedang
1 sdt baking powder
1/2 sdt vanili
1/2 sdt garam

Cara membuat
1. Kocok telur, gula pasir, susu cair, vanili dan sp hingga mengembang dan kental (kurang lebih 15 menit dengan menggunakan kecepatan tinggi)
2. masukkan sedikit demi sedikit terigu dan baking powder yang telah diayak dengan kecepatan rendah.
3. Tuang ke dalam loyang yang telah dioles margarin dan ditaburi tepung terigu.
4. Panggang hingga matang.

Setelah jadi, ini dia hasilnya,, diujung atas itu habis saya colok pake sendok untuk melihat sudah matang atau belum.

Kamis, 15 Januari 2015

When we have kids

Saya sempet ketawa setelah melihat komik ini. Ya,, kurang lebih seperti itulah gambarannya kalau sudah punya anak. Tanpa maksud menyinggung atau menakuti, cuma kalau pernah ngerasain kerjaan kok ya jadi lambat atau gak selesai, kamu gak sendirian kok ibu-ibu. Memang banyak jadwal yang berantakan kalau si kecil lagi rewel dan manjanya gak ketulungan. Sabar-sabar aja, namanya juga anak-anak. Hehehe. Seperti tulisan di sumber blog ini "punya anak seru kok ^^v".
Sumber dan komik lainnya bisa dilihat disini.